Sistem ekskresi pada manusia: Bagian-bagian, Fungsi, dan Gangguan Saluran kemih

Sistem ekskresi pada manusia terdiri dari organ-organ yang menghilangkan limbah metabolisme dari tubuh. Ini termasuk pembuangan limbah nitrogen cair dalam bentuk urin, dan limbah padat terutama dari pemecahan hemoglobin. Pengeluaran urin dilakukan oleh saluran kemih, sementara limbah padat dikeluarkan melalui usus besar.

Sistem ekskresi pada manusia

Sistem eksresi pada manusia antara lain:

  • Sistem kemih,
    • 2 buah Ginjal
    • 2 buah Ureter
    • 1 buah Kandung kemih
    • 1 buah Uretra
  • Sistem pernapasan
  • Saluran pencernaan
  • Sistem bilier
  • Sistem integumentary
    • Kulit
    • Eccrine

Sistem kemih

Ginjal adalah organ berbentuk kacang yang ada di setiap sisi kolom vertebral di rongga perut. Manusia memiliki dua ginjal dan setiap ginjal disuplai dengan darah dari arteri renalis. Ginjal mengeluarkan limbah nitrogen dari darah seperti urea, serta garam dan air berlebih, dan mengeluarkannya dalam bentuk urin. Ini dilakukan dengan bantuan jutaan nefron yang ada pada ginjal. Urin dari ginjal dikumpulkan oleh ureter (atau saluran ekskretoris) dari setiap ginjal, dan diteruskan ke kandung kemih. Kandung kemih mengumpulkan dan menyimpan urin sampai buang air kecil. Urin yang dikumpulkan dalam kandung kemih dilewatkan ke bagian eksternal dari tubuh melalui lubang yang disebut uretra.

Ginjal

Ginjal merupakan organ utama sistem ekskresi manusia. Ginjal merupakan organ berpasangan yang ada pada setiap manusia. Ginjal merupakan organ ekskretoris utama pada manusia dan terletak di setiap sisi tulang belakang setinggi dengan hati. Mereka dibagi menjadi tiga bagian, yaitu

  • Korteks ginjal yang merupakan lapisan luar,
  • Medula ginjal yang merupakan lapisan dalam dan
  • Panggul ginjal yang bertanggung jawab untuk membawa urin dari ginjal ke ureter.

Unit fungsional ginjal disebut nefron.

Ureter

Ureter adalah tabung yang membawa urin dari ginjal ke kandung kemih.

Kandung kemih

Kandung kemih merupakan struktur seperti kantung dengan dinding berotot yang menahan urin sampai dikeluarkan dari tubuh selama berkemih. Kandung kemih menerima urin melalui dua ureter dari masing-masing ginjal yang masuk melalui lubang yang disebut lubang ureter. Lubang ini terletak di organ convex fundus. Urin keluar dari kandung kemih melalui uretra.

Dinding kandung kemih terbuat dari otot polos dan lapisan epitel bagian dalam organ ini terdiri dari jaringan luar biasa yang disebut epitel transisional. Sel-sel dari jaringan bertingkat ini berubah bentuk berdasarkan apakah kandung kemih kosong atau penuh, memungkinkannya tetap elastis, menampung hingga setengah liter urin.

Pada pria, kandung kemih terletak di dasar panggul di depan rektum. Pada wanita, terletak di dekat rahim, sehingga menyebabkan sejumlah perubahan pada pola berkemih selama kehamilan. Selama masa kehamilan, ada perubahan besar pada volume darah dan peningkatan laju filtrasi glomerulus. Sementara ukuran kandung kemih sendiri meningkat, hampir dua kali lipat pada akhir trimester ketiga, rahim membesar, cairan ketuban, plasenta dan jaringan lainnya dapat menciptakan inkontinensia stres.

Uretra

Uretra adalah Saluran yang mengarah dari kandung kemih ke luar tubuh untuk mengeluarkan urin.

Fungsi Sistem Ekskresi pada manusia

Fungsi Sistem Ekskresi pada manusia

Sistem ekskresi pada manusia berfungsi sebagai benteng pertahanan dan menyeimbangkan sistem pencernaan. Jika kita mengonsumsi makanan dan minuman untuk menyehatkan tubuh dan menyediakan energi, sistem ekskretoris memastikan bahwa homeostasis tetap terjaga, terlepas dari perubahan nilai gizi makanan.

Baca juga: Memahami fungsi dan anatomi sistem pencernaan manusia.

Sistem ekskresi mengatur keseimbangan cairan tubuh, menjaga kadar garam dan air agar tetap mencukupi. Ketika terjadi kelebihan air, maka akan dikeluarkan melalui produksi urin hipotonik. Ketika kita mengonsumsi makanan asin, atau kehilangan air melalui keringat, konsentrasi urin meningkat untuk menjaga osmolaritas cairan tubuh.

Gangguan saluran kemih

Gangguan saluran kemih (ginjal, ureter, kandung kemih, dan uretra) termasuk infeksi saluran kemih (ISK). Contohnya ialah sistitis, penyakit di mana bakteri menginfeksi kandung kemih yang menyebabkan peradangan. Sebagian besar ISK diobati dengan antibiotik. Kadang-kadang batu ginjal, kristal garam padat terbentuk di saluran kemih. Batu ginjal dapat menghalangi saluran kemih dan menyebabkan rasa sakit dan pendarahan yang parah. Jika tidak bisa keluar dari tubuh secara alami, seorang dokter dapat mengeluarkannya dengan cara operasi atau menghancurkannya menggunakan gelombang kejut.

Gagal ginjal kronis adalah hilangnya fungsi ginjal secara permanen. Hemodialisis dan transplantasi ginjal merupakan dua jenis perawatan medis untuk kondisi ini. Pada hemodialisis, alat ginjal buatan membersihkan darah dari limbah. Selama prosedur, darah diambil dari arteri di lengan pasien dan melewati pipa yang semipermeable (memungkinkan bahan-bahan tertentu melewati sisi-sisinya). Tubing direndam dalam larutan. Ketika darah melewati pipa, limbah keluar dari pipa dan ke solusi sekitarnya. Darah yang telah dibersihkan kemudian kembali ke tubuh. Dalam transplantasi ginjal, seorang ahli bedah menggantikan ginjal yang sakit dengan ginjal dari pendonor yang cocok.

*