sistem imun kita

Sistem Imun merupakan Anugerah Tuhan Bagi Tubuh Kita

Setiap manusia dikaruniai oleh Tuhan Sistem Imun yang bekerja untuk melawan setiap patogen yang masuk ke dalam tubuh kita, hanya saja sebagian orang apabila sakit mereka langsung mempercayakan kepada antibiotik untuk menyembuhkan penyakitnya.

Memang, kerja antibiotik, baik yang paten maupun yang generik, adalah mengambil alih fungsi pertahanan tubuh untuk menghambat pertumbuhan kuman/bakteri yang masuk ke tubuh kita. Padahal pada saat tubuh kita terinfeksi kuman/bakteri atau virus atau patogen lain, muncul mekanisme pertahanan tubuh sebagai respon sistem imun untuk melindungi tubuh dengan “menghajar” aksi “penyusup” sekaligus menyimpan memori tentang “penyusup” tersebut. Dengan adanya antibiotik, fungsi sistem imun itu dipangkas atau disabotase oleh antibiotik sehingga kerja sistem imun tidak melakukan apapun termasuk menyimpan memori.

Di sini perlu kita ketahui, bahwa Allah telah menciptakan manusia dengan segala kesempurnaan sistem-sistem tubuh kita. Mulai dari sistem pencernaan, sistem pernafasan, sistem transportasi (peredaran darah),  sistem konduksi/pelistrikan (syaraf), sistem anggota gerak/muskuloskeletal, sistem reproduksi, sistem ekskresi, hingga sistem sel termasuk sistem pertahanan tubuh (sistem imun). Yang paling menarik dalam segi kesehatan saat ini adalah bahwa sebagian besar penyakit timbul akibat terganggunya sistem imun.

Sementara gangguan atau penyakit itu sendiri secara garis besar dikelompokkan menjadi dua bagian, yaitu penyakit akibat hipersensitivitas sistem imun (ada 2 jenis : Penyakit Alergi dan Autoimun), dan penyakit akibat melemahnya sistem imun (ada 2 jenis : Penyakit Infeksi dan Kanker).

Sistem imun adalah ibarat Departemen Pertahanan beserta pasukan tentaranya (terdiri dari : Sel Limfosit-Monosit, Sel B, Sel T, Macrophage, dan sebagainya.), sementara otak ibarat Panglimanya. Secara alamiah, saat ada sistem tubuh yang terganggu atau ada “penyusup”, otak akan menerima laporan dari sistem tersebut melalui sistem penghubung seperti sistem syaraf, cairan tubuh atau aliran darah. Kemudian Otak akan memeriksa apakah gangguan itu sudah pernah terjadi atau berada dalam memorinya atau tidak. Selanjutnya otak akan memerintahkan sel-sel imun untuk bersiaga dengan memperbanyak diri, jika perlu memperkuat diri. Jika gangguan atau penyusupan itu terdeteksi merupakan ancaman bagi tubuh maka kesiagaan itu berganti dengan aksi penyerangan dan penyergapan langsung ke pokok permasalahan. Masalahnya, pendeteksian ini dipengaruhi oleh memori sistem imun itu sendiri, jika penyusup itu pernah masuk sebelumnya dan pernah diatasi, pasti akan lebih cepat dideteksi dan disergap. Tapi jika belum, tubuh baru bisa menang setelah beberapa kali sistem imun memperbanyak diri lagi, karena sambil menyerang dan mati, sistem imun berusaha menyimpan memori tentang penyusup itu.

sistem imun kita

Lain halnya dengan kerja antibiotik, obat ini terbuat dari bahan-bahan kimiawi yang jika masuk ke tubuh akan melebur, lalu masuk ke aliran darah dan terdistribusi sempurna ke seluruh tubuh kecuali bagian tubuh yang punya barrier tertentu. Di sini jelas bahwa kerja antibiotik secara umum adalah spektrum luas yang tidak secara langsung membunuh, tetapi hanya menghambat, itu pun jika antibiotiknya cocok dengan jenis kuman dan belum resisten. Pada sejumlah kasus, banyak ditemukan orang yang tidak mempan dengan antibiotik tertentu karena kumannya sudah lebih hebat alias resisten.
Banyak yang salah kaprah lagi, penyakit yang disebabkan oleh virus ikut dihantam dengan antibiotik, padahal penyakit karena virus itu tidak ada obatnya. Kita tahu bahwa virus hanyalah patogen yang hidup hanya jika ada host-nya. Begitupun dengan kanker atau tumor, karena setiap tubuh manusia mempunyai bakal sel tumor yang dapat tumbuh berlebihan dengan pemicu tertentu, dan itu tidak ada obatnya. Maka satu-satunya cara untuk melawan virus dan kanker/tumor adalah meningkatkan kualitas sistem imun kita.

Nah, setelah membaca artikel ini, sekarang Anda bisa memilih menggunakan antibiotik atau menggunakan sistem pertahanan tubuh Anda yang alami.

Demikianlah artikel mengenai Sistem Imun merupakan Anugerah Tuhan Bagi Tubuh Kita, semoga bermanfaat.

Artikel ini masuk dalam pembahasan:

- Akibat dari rusaknya sistem imun, - akibat rusaknya sistem imun, - pengebatan terhadap sistem imun yang rusak, - akibat dari rusaknyasistem imun, - akibat imun rusak, - rusaknya imun, - apa akibatnya jika tidak ada sistem imun, - an akibat dari rusaknya sistem imun, - sistim imun rusak, - akibat rusaknya imun

data-ad-format="link">
Sistem Imun merupakan Anugerah Tuhan Bagi Tubuh Kita Post in | Last updated: January 4th, 2015 | 195 views
Saya seorang Blogger, Internet marketer, dan Independent distributor produk kesehatan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *