Usus Buntu/ Apendisitis : Penyebab, Gejala Dan Cara Mengatasinya

Usus Buntu/ Apendisitis : Penyebab, Gejala Dan Cara Mengatasinya – Apendisitis atau radang usus buntu adalah pembengkakan yang terjadi pada usus buntu. Apendisitis atau radang usus buntu adalah kondisi yang sering dijumpai. Apendisitis atau radang usus buntu dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi yang paling sering terjadi adalah pada orang berusia 10 sampai 20 tahun.

Usus Buntu/ Apendisitis : Penyebab, Gejala Dan Cara Mengatasinya

Penyebab usus buntu:

Saat ini belum diketahui secara pasti apa penyebab radang usus buntu, meskipun banyak kasus usus buntu terjadi karena sepotong kecil feses (tinja) atau kelenjar getah bening yang bengkak dalam dinding usus yang kemudian masuk ke usus buntu atau apendiks. Karena tidak diketahui penyebabnya, maka belum diketahui cara untuk mencegah radang usus buntu.

Gejala usus buntu:

Gejala apendisitis biasanya diawali dengan rasa sakit di tengah perut yang datang dan pergi. Dalam beberapa jam nyeri akan berpindah ke sisi kanan bawah, di mana usus buntu terletak. Jika rasa sakit sudah ada pada bagian ini, gerakan perut yang agak keras, misalnya batuk atau berjalan, akan membuat penderita semakin kesakitan. Penderita mungkin akan kehilangan nafsu makan, sakit pada bagian perut dan kadang-kadang mengalami diare.

Jika Anda mengalami sakit perut yang semakin parah, segera hubungi dokter. Jika rasa sakit semakin memburuk dan menyebar di perut Anda, itu adalah tanda-tanda bahwa radang usus buntu mungkin telah pecah, sehingga berpotensi menyebabkan komplikasi dan seringkali mengancam jiwa.

Usus Buntu atau Apendisitis - Penyebab, Gejala Dan Cara Mengatasinya
Usus Buntu/ Apendisitis : Penyebab, Gejala Dan Cara Mengatasinya

Cara mengatasi usus buntu:

Dalam kebanyakan kasus, usus buntu atau apendisitis harus dioperasi sesegera mungkin. Pemotongan usus buntu atau apendisektomi adalah salah satu operasi yang sering dilakukan, dengan tingkat keberhasilan yang sangat baik. Operasi usus buntu atau apendisektomi disebut laparoskopi, dilakukan dengan membuat sayatan kecil di perut. Sayatan yang lebih besar biasanya dilakukan jika usus buntu telah pecah.

Kebanyakan orang pulih secara penuh dari operasi usus buntu dalam beberapa minggu. Selama masa penyembuhan, aktivitas berat harus dihindari sampai enam minggu setelah operasi.

Demikian penjelasan tentang Usus Buntu/ Apendisitis : Penyebab, Gejala Dan Cara Mengatasinya, semoga tulisan ini bermanfaat untuk Anda.

Artikel ini masuk dalam pembahasan:

- Cara mengatasi Apendisitis, - pengobatan apendisitis, - Cara mengobati apendisitis, - Penyebab apendisitis, - bagaimana cara pengobatan apendisitis? jelaskan jawaban anda!, - cara mengatasi penyakit appendicitis, - solusi apendisitis, - cara pengobatan apendisitis, - bagaimana cara mengatasi penyakit appendicitis, - cara mengatasi appendicitis

data-ad-format="link">
Usus Buntu/ Apendisitis : Penyebab, Gejala Dan Cara Mengatasinya Post in | Last updated: July 18th, 2014 | 2,145 views
Saya seorang Blogger, Internet marketer, dan Independent distributor produk kesehatan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *