Virus Corona: Asal usul, Penyebab, 3 Gejala, Penyebaran, Pencegahan, dan Pengobatan [Update Info & Berita]

By | March 30, 2020
Virus Corona

Saya sebenarnya awalnya cuek dengan wabah ini. Tapi peneyebaran virus corona begitu cepat, dan bahkan kini telah masuk ke Indonesia, dan tampaknya kita santai-santai saja, padahal ini wabah yang mengancam jiwa kita semua.

Dalam beberapa hari ke depan, saya akan melakukan update informasi dan berita seputar penyebaran virus corona ini, sampai wabah ini mereda.

Sebenarnya, telah banyak informasi yang disampaikan di berbagai website tentang wabah penyakit ini, namun saya juga terketuk untuk sama-sama ikut memerangi dan mencegah agar penyakit ini tidak terus mewabah.

Semoga informasi yang nantinya saya muat di sini, yang saya ambil dari berbagai sumber terpercaya bisa bermanfaat untuk kita semua.

Saya rasa, hanya inilah yang bisa saya lakukan untuk membantu memerangi penyebaran virus mematikan ini.

COVID-19

Pada pada tanggal 11 Februari 2020, WHO memberi nama resmi penyakit yang disebabkan oleh coronavirus dengan COVID-19, kependekan dari penyakit coronavirus 2019.

Asal-usul coronavirus baru

Epidemi coronavirus di Cina kemungkinan berasal dari pasar di kota Wuhan di Cina tengah, tempat kelelawar, ular, dan hewan liar lainnya diperdagangkan selain ikan. Virus itu ditularkan dari hewan ke manusia. Sejak itu, virus itu telah ditularkan dari orang ke orang. Pemerintah Cina telah menutup pasar tersebut.

Gejala-gejala Penyakit Virus Corona 2019

Pasienyang menderita COVID-19 akan mengalami penyakit pernafasan ringan sampai parah. Gejala-gejalanya dapat meliputi:

  • Demam
  • Batuk
  • Sesak nafas.

Gejala-gejala mungkin akan muncul sejak 2-14 hari setelah terpapar virus.

Jika Anda merasakan gejela-gejala di atas dan semakin berat, maka sebaiknya temui dokter atau fasilitas kesehatan lainnya. Atau jika Anda pernah dekat atau kontak dengan orang yang terkena COVID-19 atau jika Anda tinggal di atau baru-baru ini berada di area dengan penyebaran COVID-19 yang sedang berlangsung.

Masa Inkubasi Virus Corona

Masa inkubasi adalah waktu antara saat Anda terkena virus dan kapan gejalanya muncul..

Saat ini, menurut Sumber Tepercaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), masa inkubasi untuk coronavirus novel ialah antara 2 hingga 14 hari setelah terpapar.

Menurut laporan baru-baru ini dari sumber terpercaya, lebih dari 97 persen orang yang terpapar virus SARS-CoV-2 menunjukkan gejala dalam 11,5 hari setelah terpapar. Masa inkubasi rata-rata sekitar 5 hari. Namun, perkiraan ini dapat berubah saat kita mempelajari lebih lanjut tentang virus ini.

Bagi banyak orang, gejala COVID-19 dimulai dengan gejala ringan dan secara bertahap menjadi lebih buruk selama beberapa hari.

Cara Penularan Virus Corona – COVID-19

Covid-19 merupakan penyakit yang baru, dan masih terus dilakukan penelitian mengenai penyebarannya, dan bagaimana penyakit ini menjadi sangat parah
Penularan Virus Corona

SARS-CoV-2 sebagian besar menular dari orang ke orang melalui kontak dekat atau melalui percikan cairan ketika seseorang bersin atau batuk.

Coronavirus novel ini sangat menular, yang berarti menyebar dengan mudah dari orang ke orang. Menurut CDC, orang yang terkena virus paling menular ketika mereka menunjukkan gejala COVID-19.

Meskipun jarang terjadi, ada kemungkinan seseorang yang terinfeksi dengan virus corona dapat menularkan virus tersebut walaupun mereka tidak menunjukkan gejala.

Mungkin juga virus ini dapat ditularkan melalui menyentuh permukaan yang terkontaminasi virus dan kemudian menyentuh mulut atau hidung Anda. Namun, ini bukanlah cara utama penyebaran virus corona baru.

Gejala Virus Corona

Mari kita bahas mengenai gejala penyakit virus corona ini, mulai dari ringan, sedang, dan parah

Gejala ringan

Dalam 80% kasus yang diketahui, COVID-19 menyebabkan penyakit ringan hingga sedang, menurut laporan misi gabungan World Health Organization-China, dari 25 ahli penyakit menular yang terjadi di China akhir bulan lalu.

Pada sebuah konferensi pers pada tanggal 9 Maret 2020, Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis dari Program Keadaan Darurat Kesehatan WHO, mengatakan hal ini tentang gejala yang disebut kasus ringan: Infeksi ringan ini dimulai secara normal dengan demam, meskipun mungkin perlu beberapa hari baru demam. Anda akan mengalami beberapa gejala pernapasan; Anda menderita sakit dan nyeri. Anda akan mengalami batuk kering. Inilah yang akan dialami oleh kebanyakan orang.

Kasus COVID-19 yang ringan tidak berbahaya. Tetapi dalam beberapa kasus, lebih umum pada orang tua dan pada orang dengan masalah kesehatan yang mendasarinya, kasus gejala ringan ini dapat berkembang menjadi kasus sedang yang dapat memerlukan beberapa perawatan suportif seperti cairan untuk mencegah dehidrasi, biasanya di ruang gawat darurat atau pusat perawatan darurat, terutama jika rumah sakit kewalahan oleh kasus yang paling akut.

Gejala sedang

Gejala penyakit corona virus COVID-19 yang sedang termasuk batuk, demam di atas 38 derajat Celcius, menggigil dan perasaan tidak ingin atau tidak bisa bangun dari tempat tidur.

Beberapa pasien juga mengalami sesak napas, meskipun itu dapat terjadi dengan berbagai cara.

Apakah itu sesak napas setelah menaiki tangga atau ketika tidak ada aktivitas misalnya, ketika kamu hanya duduk di kursi.

Dalam kedua kasus, ada alasan untuk khawatir dengan kasus COVID-19 ini.

Itu karena sesak napas bisa disebabkan oleh kadar oksigen yang rendah dalam darah. Darah membawa oksigen ke organ dan jaringan, dan kadar yang rendah dapat menyebabkan penutupan organ atau bahkan kematian.

Untuk pasien dengan gejala sedang, rawat inap tidak mungkin kecuali mereka mengalami kesulitan menarik napas atau mengalami dehidrasi. Tanda-tanda dehidrasi dapat berupa meningkatnya rasa haus, mulut kering, penurunan output urin, urin kuning, kulit kering, sakit kepala dan pusing.

Tetapi ada kemungkinan pengembangan lain dalam klasifikasi ringan hingga sedang. Beberapa orang akan mengalami pneumonia ringan. Walaupun pneumonia seringkali dapat sembuh dengan sendirinya, terutama pada orang yang lebih muda, pada orang yang lebih tua dan pada orang-orang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya, pneumonia dapat mengancam jiwa atau memerlukan rawat inap, terutama jika sistem kekebalan tubuh mereka lemah.

Dalam hal ini, tanpa oksigen tambahan atau, jika diperlukan, respirator untuk membantu pernapasan, organ pasien dapat tertutup dan pasien dapat mati. Orang yang mengalami pneumonia juga bisa menderita infeksi bakteri sekunder, yang dapat mengancam jiwa dan memerlukan perawatan dengan antibiotik intravena.

Sebuah kasus yang ringan hingga sedang akan berlangsung sekitar dua minggu dari tanda-tanda pertama gejala hingga pemulihan.

Gejala parah

Menurut laporan misi gabungan WHO-China, pada sekitar 1 dari 5 pasien, infeksi semakin memburuk. Sekitar 14% dari kasus dapat berkembang menjadi penyakit parah, di mana pasien mungkin membutuhkan oksigen tambahan. Dan 6% kasus menjadi kritis dan mungkin mengalami syok septik, penurunan tekanan darah yang signifikan yang dapat menyebabkan stroke, gagal jantung atau pernapasan, kegagalan organ lain atau kematian.

Theresa Madaline mengatakan bahwa pada beberapa pasien, gejalanya dapat berkembang menjadi parah dalam beberapa jam atau beberapa hari.

Masalah yang berbeda dapat terjadi jika penyakit berkembang. Virus dapat memasuki sel paru-paru dan mulai mereplikasi, membunuh sel-sel. Sistem kekebalan tubuh dapat mengambil tindakan untuk melawan virus, menciptakan peradangan, menghancurkan jaringan paru-paru dan kadang-kadang menghasilkan bentuk pneumonia yang lebih parah.

Respons (sistem kekebalan) ini dapat mengganggu kemampuan Anda untuk mendapatkan oksigen ke dalam darah . Tanpa oksigen yang cukup, peradangan bisa menjadi lebih parah dan menyebabkan kegagalan organ.

[Update 16 Maret 2020]

Cara mencegah virus Corona menurut CDC

Langkah-Langkah melindungi diri sendiri

Sering-seringlah mencuci tangan

  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air selama 20 detik terutama setelah Anda berada di tempat umum, atau setelah mengucek hidung, batuk, atau bersin.
  • Jika sabun dan air tidak tersedia, gunakan pembersih tangan yang mengandung setidaknya 60% alkohol. Usapkan ke seluruh permukaan tangan Anda dan gosokkan semuanya sampai kering.
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut dengan tangan yang tidak dicuci.

Hindari kontak dekat

  • Hindari kontak dekat dengan orang yang sakit
  • Beri jarak antara diri Anda dan orang lain jika COVID-19 menyebar di wilayah Anda. Ini sangat penting bagi orang-orang yang berisiko lebih tinggi untuk menderita sakit parah.

Langkah-langkah mencegah orang lain tertular

Tetap di rumah jika Anda sakit

Tetap di rumah jika Anda sakit, kecuali untuk mendapatkan perawatan medis. Pelajari apa yang harus dilakukan jika Anda sakit.

Tutup mulut jika batuk dan bersin

  • Tutup mulut dan hidung Anda dengan tissu ketika Anda batuk atau bersin atau gunakan bagian dalam siku.
  • Buanh tissu bekas di tempat sampah.
  • Segera cuci tangan Anda dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik. Jika sabun dan air tidak tersedia, bersihkan tangan Anda dengan pembersih tangan yang mengandung setidaknya 60% alkohol.

Kenakan masker wajah jika Anda sakit

  • Jika Anda sakit: Anda harus mengenakan masker ketika berada di sekitar orang lain (mis., Berbagi kamar atau kendaraan) dan sebelum Anda memasuki kantor penyedia layanan kesehatan. Jika Anda tidak dapat memakai masker (misalnya, karena menyebabkan kesulitan bernafas), maka Anda harus melakukan yang terbaik untuk menutupi batuk dan bersin Anda, dan orang yang merawat Anda harus memakai masker jika mereka memasuki ruangan Anda.
  • Jika Anda TIDAK sakit: Anda tidak perlu memakai masker kecuali Anda merawat seseorang yang sakit (dan mereka tidak bisa memakai masker).

Bersihkan dan disinfeksi

  • Bersihkan dan disinfeksi permukaan yang sering disentuh setiap hari. Ini termasuk meja, gagang pintu, sakelar lampu, countertops, gagang, meja, telepon, keyboard, toilet, keran, dan bak cuci.
  • Jika permukaannya kotor, bersihkan: Gunakan deterjen atau sabun dan air sebelum disinfeksi.

Sumber: CDC

Untuk Anda Yang Masih Single…

Ketahui Bagaimana Cara Memikat “Mr.Right” … Dan Membuatnya Memohon Untuk Segera BERKOMITMEN Dengan Anda!

The Power Of Wanita Idaman

Pernahkah anda membayangkan … jika seandainya saja ada semacam formula rahasia yang bisa membuat pria akan melihat anda sebagai “SATU-SATUNYA” wanita untuknya?

Atau … anda akhirnya bisa memahami apa yang ada di dalam pikiran pria — apa yang SEBENARNYA dia pikirkan tentang anda … dan tentang hubungannya bersama anda?

Beberapa orang mungkin akan mengatakan bahwa hal seperti itu tidak ada … bahwa setiap pria itu berbeda. Tapi kenyataannya adalah, ada kebenaran-kebenaran sejati (prinsip universal) yang dapat menjelaskan kenapa seorang pria bisa lebih memilih wanita lain dibandingkan anda.