Benjolan di leher
Benjolan di leher

Benjolan di leher: Penyebab, Evaluasi, Diagnosa, dan Pengobatan 5/5 (1)

Benjolan di leher disebut juga dengan massa leher. Benjolan atau massa leher bisa besar dan terlihat, atau bisa sangat kecil. Sebagian besar benjolan di leher tidak berbahaya. Sebagian besar juga jinak, atau bukan kanker. Tapi benjolan di leher juga bisa menjadi tanda kondisi serius, seperti infeksi atau pertumbuhan kanker.

Jika Anda memiliki benjolan di leher, penyedia layanan kesehatan harus segera mengevaluasinya. Temui penyedia layanan kesehatan jika Anda memiliki benjolan di leher yang mencurigakan.

Penyebab benjolan di leher

Banyak kondisi yang dapat menyebabkan benjolan di leher. Benjolan atau pembengkakan yang paling umum ialah pembesaran kelenjar getah bening. Ini dapat disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus, kanker, atau penyebab langka lainnya. Berikut ini daftar kemungkinan penyebabnya.

Infeksi mononukleosis.

Gambar Benjolan di leher - Infeksi mononukleosis

Gambar oleh: James Heilman, MD (Own work) [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0) or GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html)], via Wikimedia Commons

Nodul tiroid.

Gambar benjolan di leher - Nodul tiroid

Gambar oleh: Nevit Dilmen [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0) or GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html)], from Wikimedia Commons

Baca juga: 21 Tanda tanda tiroid bermasalah.

Branchial cleft cyst.

Benjolan di leher - Branchial cleft cyst

Gambar oleh: BigBill58 (Own work) [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)], via Wikimedia Commons

Gondok.

Gambar benjolan di leher - Gondok
Gambar oleh Dr. J.S.Bhandari, India (Own work) [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0) or GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html)], via Wikimedia Commons

Tonsilitis.

Benjolan di leher - Tonsilitis
Gambar oleh Michaelbladon at English Wikipedia (Transferred from en.wikipedia to Commons.) [Public domain], via Wikimedia Commons

Penyakit Hodgkin.

Gambar benjolan di leher - Penyakit Hodgkin
Gambar oleh: JHeuser/Wikimedia

Limfoma non-Hodgkin.

Kanker tiroid.

Pembengkakan kelenjar getah bening.

Lipoma.

Gondongan.

Bakteri Faringitis.

Kanker tenggorokan.

Keratosis aktinik.

Karsinoma sel basal.

Karsinoma sel skuamosa.

Melanoma.

Rubella.

Demam cakar kucing.

Kelenjar ludah yang membengkak di bawah rahang dapat disebabkan oleh infeksi atau kanker. Benjolan di otot leher disebabkan oleh cedera atau tortikolis. Benjolan ini sering berada di bagian depan leher. Benjolan di kulit atau tepat di bawah kulit sering disebabkan oleh kista, seperti kista sebaceous.

Kelenjar tiroid juga dapat menyebabkan satu atau lebih pembengkakan atau benjolan. Ini bisa disebabkan penyakit tiroid atau kanker. Sebagian besar kanker kelenjar tiroid tumbuh sangat lambat. Ini biasanya diobati dengan jalan operasi.

Semua benjolan di leher, baik pada anak-anak dan orang dewasa harus segera diperiksa oleh penyedia layanan kesehatan. Pada anak-anak, sebagian besar benjolan di leher disebabkan oleh infeksi yang dapat diobati. Perawatan harus dimulai dengan cepat untuk mencegah komplikasi atau penyebaran infeksi.

Seiring bertambahnya usia, bagi orang dewasa, ada kemungkinan benjolan menjadi kanker meningkat. Ini khususnya berlaku bagi orang yang mero**kok atau sering mengonsumsi minuman beralko**hol. namun sebagian besar benjolan pada orang dewasa bukanlah kanker.

Evaluasi

Informasi berikut ini dapat membantu Anda memutuskan apakah evaluasi dokter diperlukan dan membantu mereka mengetahui apa yang diharapkan selama evaluasi.

Tanda peringatan

Pada orang yang mengalami benjolan di leher, gejala dan karakteristik tertentu perlu diperhatikan. Ini termasuk

  • Benjolan yang sangat keras
  • Luka atau benjolan di mulut
  • Kesulitan menelan dan / atau suara serak
  • Benjolan atau benjolan baru pada orang yang lebih tua

Secara umum, benjolan tanpa rasa sakit agak lebih mengkhawatirkan daripada benjolan yang menyakitkan.

Kapan harus ke dokter?

Orang yang memiliki jenis benjolan di leher apa pun selama lebih dari beberapa hari harus mengunjungi dokter, terutama orang yang mengalami tanda di atas.

Cara mendiagnosa benjolan di leher

Tes apa yang harus dilakukan?

Jika Anda menemukan benjolan di leher yang Anda khawatirkan, langkah pertama yang sebaiknya dilakukan ialah memeriksakannya ke dokter. Tergantung pada apa yang dokter temukan, dokter dapat mengorder satu atau lebih dari tes berikut:

  1. Tes Pencitraan
    Tergantung pada kondisinya, dokter dapat mengorder satu atau lebih tes pencitraan untuk menngetahui jenis benjolan tersebut. Tes-tes ini dapat mencakup:
    • USG.
    • Sinar X
    • CT Scan.
    • Magnetic Resonance Imaging (MRI)
    • Positron Emission Tomography (PET)
  2. Fine-needle Aspiration Cytology (FNAC).
    Dokter mungkin menyarankan Anda untuk menjalani biopsi untuk mengevaluasi benjolan jika ia merasa perlu.
    Biopsi FNAC adalah prosedur di mana dokter akan menggunakan jarum kecil melalui benjolan untuk menyedot beberapa sel dari benjolan untuk pengujian lebih lanjut. Untuk meningkatkan akurasi, sebagian besar FNAC dilakukan sambil menjalani USG.

Pengobatan benjolan di leher

Pengobatan benjolan dileher sepenuhnya tergantung pada apa penyebabnya. Kelenjar getah bening yang reaktif tidak memerlukan perawatan apa pun, karena akan hilang begitu kondisi yang menyebabkannya telah hilang. Namun, dalam beberapa kasus, kondisi itu mungkin perlu diobati. (Misalnya, infeksi telinga mungkin perlu diobati dengan antibiotik atau obat tetes telinga agar infeksi hilang dan kelenjar getah bening mereda.)

Secara umum, kondisi yang menyebabkan benjolan perlu diobati. Misalnya, kelenjar tiroid yang kurang aktif akan diobati dengan pengganti hormon tiroid, yaitu tiroksin. Batu di saluran saliva dapat dihilangkan dengan membersihkan sumbatan dan menyingkirkan benjolan. Infeksi seperti abses dapat diatasi dengan menggunakan antibiotik.

Beberapa benjolan mungkin membutuhkan operasi untuk menghilangkannya. Misalnya, tumor kulit, atau lipoma besar. (Lipoma kecil yang tidak menyebabkan gangguan tidak perlu dikeluarkan). Kemoterapi biasanya digunakan untuk mengobati kanker terkait darah seperti limfoma dan leukemia.

Tergantung pada penyebabnya, dokter akan memberi saran jika perawatan diperlukan, dan perawatan yang terbaik untuk Anda.

Benjolan di leher: Penyebab, Evaluasi, Diagnosa, dan Pengobatan Post in | Last updated: January 18th, 2019 | 45 views
Saya seorang Blogger, Internet marketer, dan Independent distributor produk kesehatan